Wajah Boyolali Sutopo Ada di Harian New York Times*

December 30, 2018, 8:42 am


Bali News - Sutopo Purwo Nugroho

Tidak menyangka orang Boyolali, foto dan beritanya dimuat di New York Times. Pak Richard C. Paddock, wartawan New York Times, jauh-jauh mereka datang ke Indonesia untuk menemui saya. Meminta wawancara khusus dan foto. Wawancara didampingi seorang kontributor Indonesia dan fotografer pada Desember 2018.

Saat saya tanya, “Apa yang menarik dari saya sehingga Pak Paddock datang kesini?”.

Dia mengatakan, “Apa yang kamu lakukan sangat menarik diberitakan. Dari sisi kemanusiaan sangat menarik. Indonesia dia ditimpa banyak bencana yang menimbulkan ribuan korban jiwa. Di saat bersamaan, Pak Topo yang sakit kanker paru stadium 4B. Sakit kritis yang pasti menyakitkan. Tapi terus menerus memberikan informasi bencana tanpa menyerah dan mengenal lelah. Ini sangat menginspirasi. Media internasional juga banyak memberitakanmu. Merujuk semua informasimu. Penjelasan yang kamu berikan cepat, akurat dan menenangkan banyak pihak.”

“Umumnya survivor kanker, apalagi sudah level kritis, dia banyak di rumah atau di rumah sakit. Tapi kamu masih bekerja melayani media dan publik. Saya follower twitter kamu. Sangat cepat sekali kamu memberikan informasi bencana. Di USA tidak secepat itu. Media sulit mendapatkan data dan informasi yang cepat saat ada bencana di Amerika. Twitter kamu juga ada sering memuat hal-hal yang lucu dan tentang kehidupan, kesehatan, hoax, dan lainnya. Kita orang Amerika banyak yang simpati, respek dan memberikan apresiasi apa yang Pak Topo lakukan. Itulah alasan saya datang kesini,” tambah Richard C. Paddock, wartawan senior New York Times.

Saya sendiri tidak menyangka wawancara dimuat pada The Saturday Profile New York Times pada tanggal 28 Desember 2018. Biasanya yang dimuat disitu adalah tokoh atau orang yang kaliber supertop.

Sesungguhnya apa yang saya lakukan ini adalah biasa. Sebagai jubir BNPB saya harus terus menerus memberikan informasi bencana kepada media. Bencana tak mengenal waktu kapan kerjadiannya, saya pun juga harus begitu. Meski kondisi tubuh makin melemah karena sakit makin menggerogoti tubuh saya.

Saya bersyukur, teman-teman media sangat mendukung saya. Sangat perhatian, dekat dan selalu mendoakan. Hubungan pribadi bukan sebatas pejabat jubir sama wartawan. Tapi sudah seperti sahabat yang selalu mendukung dalam situasi apapun.

Saya mengucapkan banyak terima kasih. Jika ada kesalahan mohon dimaafkan.

Berita lengkap tentang profile seorang penyintas kanker yang terus berjibaku memberikan informasi bencana dan dimuat di New York Times ada di berikut ini:
https://www.nytimes.com/2018/12/28/world/asia/indonesia-natural-disasters-sutopo.html.

* Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

search

Valuta asing